Home Sorong Jasad Ketua KNPB Sorong Dimakamkan

Jasad Ketua KNPB Sorong Dimakamkan

suroso  Jumat, 29 Agustus 2014 0:15 WIT
Jasad Ketua KNPB Sorong Dimakamkan
Jayapura,- Mayat misterius yang ditengarai merupakan Ketua Komite Nasional Papua Papua Barat Sorong, Martinus Yohame yang ditemukan nelayan di perairan pulau Nana Dom, Sorong, Papua Barat, Kamis(28/8) telah dimakamkan.   Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Papua, Komisaris Besar Sulistyo Pudjo Hartono saat dikonfirmasi menyatakan kesulitan dalam mengungkap indentitas dan kematian korban lantaran keluar menolak dilakukan otopsi. "Kemarin beberapa orang yang mewakili keluarga korban dan dipimpin kepala suku mereka datang ke Polres Kota Sorong. Mereka bertemu Kapolres dan Kasat Reskrim dan menyatakan menolak dilakukan identifikasi atau otopsi,” kata Pudjo, Kamis (28/8). Pudjo mengklaim pihak kepolisian telah menyampaikan kepada pihak keluarga bahwa otopsi adalah syarat mutlak dalam proses penyelidikan kasus dugaan pidaan penyebab, waktu dan modus, dan bukti-bukti di bandan harus ditentukan dari otopsi. Sebab, kata Pudjo, dari optopsi itu bisa ketahui penyebab kematian korban. Apakah karena dipukul dengan benda tumpul, terkena sabetan atau tikaman benda tajam ataukah ditembak dan lain-lain. "Kami harap otopsi itu bisa jadi petunjuk polisi untuk proses penyelidikan guna menemukan tersangka. Lokasi pembunuhan juga belum dikatahui, sebab yang ditahu hanya lokasi penemuan mayat,” kata dia. Polda Papua juga memastikan akan kesulitan menentukan penyebab kematian korban dan identitas yang sebenarnya, termasuk identitas mayat tersebut.  ”Kan mayat itu hanya diduga Saudara Martinus Yohame. Mengapa saya bilang dugaan karena tidak ada data valid untuk memastikan itu. Hanya berdasarkan ciri-ciri fisik ditubuh korban juga tidak ditemukan tanda pengenal," ujarnya. Kesulitan mengungkap identitas korban, sambung dia, juga dikarenakan kondisi mayat ketika ditemukan sudah rusak sehingga sulit dikenali. Polisi menduga jenazah itu sudah beberapa hari terendam air. " Kalau sudah begini, berarti identifikasi dihentikan karena keluarga korban menolak dan mayat sudah dikuburkan. Tentu proses penyelidikan dan penyidiakn sangat terhambat. Sekarang kan dalam melalukan penyelidikan, polisi menyidik bersifat profesional yakni harus berdasarkan bukti, bukan hanya informasi," tutupnya.  
suroso  Selasa, 30 Agustus 2022 23:28
Papua Dalam Permainan Sio (Persio) Penuh Korban
*) Oleh : Anton Agapa (TOA)
suroso  Selasa, 24 Januari 2023 20:3
Saatnya Orang Papua Jaga Alam dan Lestarikan Budaya
SAATNYA kita! Orang Asli Papua (OAP) hentikan kerusakan alam yang sebagai pelindung kehidupan dan lestarikan budaya menurut pikiran Alam Orang Papua. Karena Alam dan budaya adalah manusia yang selalu memberi stamina tubuh manusiaagar tetap mempertahankan budaya nafas kehidupan kita diatas alamnya itu sendiri, di Papua.

Hahae

Tatindis Drem Minyak
suroso  Sabtu, 16 April 2022 3:53

Pace satu dia kerja di Pertamina. Satu kali pace dia dapat tindis deengan drem minyak. Dong bawa lari pace ke rumah sakit. Hasil pemeriksaan dokter, pace pu kaki patah.

Setelah sembuh, pace minta berhenti kerja di Pertamina.

Waktu pace ko jalan-jalan sore di kompleks, pace ketemu kaleng sarden. Dengan emosi pace tendang kaleng itu sambil batariak "Kamu-kamu ini yang nanti besar jadi drem." 

Populer

Aksi Damai Tolak Pj Gubernur Papua Tengah
suroso  Selasa, 8 Nopember 2022 23:46
Bupati Imbau Sitkamtibmas Kondusif Jelang Nataru
suroso  Kamis, 17 Nopember 2022 0:6
Mahasiswa PGSD Kelas Jauh Apresiasi Pemda Deiyai
suroso  Selasa, 8 Nopember 2022 23:27
Iklan dan berlangganan edisi cetak
Hotline : 0853 2222 9596
Email : papuaposnabire@gmail.com

Berlangganan
KELUHAN WARGA TERHADAP PELAYANAN UMUM
Identitas Diri Warga dan Keluhan Warga

Isi Keluhan