Home Advetorial Prabowo-Titiek Soeharto Rujuk, Indonesia Lebih Sejuk

Prabowo-Titiek Soeharto Rujuk, Indonesia Lebih Sejuk

suroso  Jumat, 5 April 2019 8:9 WIT
Prabowo-Titiek Soeharto Rujuk, Indonesia Lebih Sejuk
JAKARTA— Sudah menjadi rahasia umum bila kalangan ‘emak-emak militan’ atau para ibu rumah tangga pendukung Prabowo-Sandiaga Uno berharap agar capres Prabowo bisa kembali rujuk dengan Titiek Soeharto, mantan istrinya yang juga Ketua Dewan Pertimbangan Partai Berkarya. Tetapi bukan hanya ‘emak-emak’. Ternyata kalangan politisi dan caleg partai-partai koalisi pendukung pasangan 02 pun memiliki kehendak serupa. Obrolan dengan beberapa petinggi partai politik dan calon anggota legislative partai-partai koalisi 02, setidaknya kuat mencerminkan harapan tersebut.   Menurut Ketua Fraksi Partai Demokrat DPRD Provinsi Jawa Barat, Asep Wahyu Wijaya, melihat besarnya harapan tersebut  bukan tidak mungkin hal itu pun menjadi dambaan bersama para politisi yang berada di koalisi pendukung capres 02. “Bahkan bukan tidak mungkin pula itu diam-diam menjadi harapan seluruh warga Republik Indonesia. Dalam hati kecil kita semua ada keinginan agar Pak Prabowo dan Mbak Titiek kembali rujuk, saya sih yakin, Pak Prabowo- Mbak Titiek rujuk, Indonesia makin sejuk," kata Asep yang juga wakil ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Demokrat Jawa Barat itu. Sebagai seseorang yang menurutnya masih sangat memandang luhur nilai-nilai keluarga, Asep sering kali menangkap adanya ‘kemesraan’ bilamana keduanya bertemu di ruang publik. "Saya menangkap kesan kuat manakala keduanya bertemu selalu ada atmosfer rasa cinta, kasih dan rasa sayang yang tersimpan di antara mereka berdua, sangat sejuk dilihat. Bagi saya, di forum publik mana pun mereka dipertemukan, tempat itu ibarat ‘Jabal Rahmah’ bagi Pak Prabowo dan Mbak Titiek,” Ungkap Asep. Dihubungi di tempat dan waktu berlainan, caleg DPRD Provinsi Sumsel dari Partai Gerindra, Khalifah Alam, sependapat dengan Asep.  Menurut Alam, sebenarnya baik pak Prabowo maupun Mbak Titiek masih tampak sekali saling memiliki keterikatan yang kuat. “Anggaplah buktinya, walau pun sudah terpisah untuk jangka waktu yang lama, keduanya masih bertahan dengan kesendirian masing-masing. Apalagi Mbak Titiek pun selalu hadir di acara debat capres yang ditayangkan di televisi dan tak segan-segan turut berorasi dalam acara-acara kampanye pemenangan Prabowo-Sandi,” kata dia. Oman Rohman Rakinda, caleg DPRD DKI Jakarta dari Partai Amanat Nasional (PAN) bahkan menilai peristiwa rujuk di antara keduanya akan menjadi peristiwa besar. “Jika memang Pak Prabowo rujuk dengan Mbak Titiek, itu akan menjadi ‘rujuk abad ini’,” kebaikannya tidak hanya buat mereka berdua, melainkan turut menyuburkan kebaikan dan membawa NKRI menjadi adil dan Makmur,”  Kata Oman dengan nada serius. Oman menyatakan sepakat menyebut rujuk Pak Prabowo dan Mbak Titiek tersebut dengan  'rujuk kemenangan' bila benar terjadi. Sebagaimana Oman, Irvan pun menilai dampak rujuk tersebut akan terasa begitu berarti bagi Indonesia, tak hanya buat Prabowo-Mbak Titiek sekeluarga saja yang turut berbahagia. Emak-emak militan atau para ibu rumah tangga pendukung pasangan Capres-cawapres Prabowo-Sandiaga, sangat antusias mendukung rujuknya Prabowo dengan mantan istrinya, Siti Hediati Hariyadi atau Titiek Soeharto, yang juga Ketua Dewan Pertimbangan Partai Berkarya, partai nomor urut 7 dalam pemilu 2019 ini.  Mereka menganggap jika Prabowo menang Pemilu 2019 dan rujuk dengan Titiek Soeharto akan membawa kesejukan bagi masa depan Indonesia. Namun sebagian pendukung dari kalangan emak-emak juga ada yang meyakini bahwa sebenarnya Prabowo - Titiek tak pernah bercerai.  “Banyak ibu-ibu yang yakin bahwa mereka sebenarnya tidak pernah bercerai,” kata Nenden Wardah Rosidah, pembina pengajian Yayasan Islamiyah, di Bandung. [ ]
suroso  Jumat, 14 Juni 2024 12:43
Upaya Kongkrit Menurunkan angka kesakitan akibat Malaria Menuju Eliminasi Malaria di Kabupaten Nabire 2030
Malaria merupakan penyakit menular yang berpotensi fatal dan banyak terjadi di daerah tropis dan subtropis. Setidaknya 270 juta orang di seluruh dunia menderita malaria, dan lebih dari 2 miliar orang, atau 42% populasi dunia, berisiko terkena malaria. WHO mencatat antara satu hingga dua juta orang meninggal setiap tahunnya akibat penyakit yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles.: Beberapa orang sering menderita penyakit malaria, dengan gejala khas berupa peningkatan suhu tubuh sementara disertai mual dan muntah. Penyakit ini ditularkan oleh nyamuk Anopheles betina yang menunjukkan gejala khas. Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO, 2020) tentang kasus malaria di seluruh dunia. Pada tahun 2019, terdapat sekitar 229 juta kasus infeksi malaria di 87 negara endemis malaria, dibandingkan dengan 238 juta kasus pada tahun 2000.
suroso  Senin, 27 Mei 2024 12:10
Kepala Sekolah Berperan Penting Dalam Penyaluran Bakat dan Minat Siswa
Penulis: Wiantri Viami Amin, S.Pd SEMUA siswa memiliki hak yang sama untuk mendapatkan akses yang dapat menyalurkan minat dan bakatnya. Sekolah dan orang tua harus memberikan dukungan penuh kepada siswa. SMA Muhammadiyah Nabire memberikan kesempatan kepada siswanya untuk mengikuti kegiatan yang membantu siswa menyalurkan bakat dan minatnya.

Hahae

Tatindis Drem Minyak
suroso  Sabtu, 16 April 2022 3:53

Pace satu dia kerja di Pertamina. Satu kali pace dia dapat tindis deengan drem minyak. Dong bawa lari pace ke rumah sakit. Hasil pemeriksaan dokter, pace pu kaki patah.

Setelah sembuh, pace minta berhenti kerja di Pertamina.

Waktu pace ko jalan-jalan sore di kompleks, pace ketemu kaleng sarden. Dengan emosi pace tendang kaleng itu sambil batariak "Kamu-kamu ini yang nanti besar jadi drem." 

Iklan dan berlangganan edisi cetak
Hotline : 0853 2222 9596
Email : papuaposnabire@gmail.com

Berlangganan
KELUHAN WARGA TERHADAP PELAYANAN UMUM
Identitas Diri Warga dan Keluhan Warga

Isi Keluhan